Gw gak nyangka banget bakal punya perasaan gak enak banget hari ini, awalnya sih biasa aja, gak taw kenapa bisa jadi kayak gini… ~*~ “Oy, Ze lo ngelamun terus! Hobi lo tuh jelek tau!” teriak Robin “Haha… peduli amat! Gw ini yang ngelamun bukan lo! Haha…” jawab gw Hari Sabtu, hari yang biasa aja, waktunya ekskul! Tapi tumben aja hari ini gw agak gak semangat, gak taw kenapa dari pagi perasaan gw gak karuan, kayak bakalan ada hal buruk yang gak jelas yang mungkin terjadi hari ini… tapi gw juga males mikirinnya, lagipula cuma perasaan gw aja, Cuma PERASAAN! Seperti biasa gw latihan breakdance bareng pacar gw, Robin ma temen-temen gw, latihan hari ini cuma bentar doang, gara-gara temen-temen gw pada punya acara lain. Ya udah mo gimana lagi yang biasanya sampe jam 3 sore sekarang jam 11 siang dah selesai, mo pulang gak ada orang… Bosen yang ada. Si Robin juga gak langsung pulang soalnya kita tadinya abis pulang mo jalan berdua (mumpung bisa malam mingguan ^^). “Gila! Bosen banget! Ze, Lo BT gak?” “Ya iyalah! Gila aja mo disini sampe jam 3, keburu mati bosen gw” “keliling sekolah aj deh, mungkin ada temen lo ato temen gw… klo gak ke sekre Basa Jepang aj, mumpung gw yang bawa kunci, mo gak?” “Ya udalah ke Sekre aja, males gw klo jalan-jalan, cape!” Untung Robin yang jadi petugas sekre Jepang bulan ini, bisa istirahat dulu disana jadinya, Lucky! Eh tunggu! Kayaknya petugas bulan ini ada 2? Tapi siapa? Ah peduli amat, lagipula gak akan apa-apa klo cuma numpang istirahat, anggota ekskul jepang (kecuali gw ma Robin) kayaknya gak bakalan dateng coz hari ini mereka pada ikut cosplay, anyway gak bakalan ada hal yang enggak-enggak yang bakal kita lakuin. *klek* “Yo.. masuk yuk!” Si Robin ngagetin gw aja, udah taw gw lagi ngelamun, Oh iya Sekre gw ini tempatnya tersembunyi dipojok sekolah, biasa bangunan sisa, tapi lumayan lah mirip ma ruangan BK, gak semenit lamanya dari saat Robin ngunci pintu dari dalem, tiba-tiba … *Bugh* Gila!!! Si Robin meluk gw gak bilang dulu, tapi lumayan lah… But! Wait… He’s crying! God! What Should I do? Gila gw panik, gimana nih? What’s the Problem? “Sorry, Ze… lo pasti kaget banget ya?” Ya Iyalah! Siapa juga yang gak kaget! Tapi untung dia ngomong, udah cukup tenang gw. “Ada masalah apa sih? Lo cerita ja ma gw, gw sebagai pacar lo pasti dengerin” (fuh… Act like boyfriend ^^) “Bulan Januari gw bakal pindah ke Jakarta” GOD! Argh! Yang bener??? Trus gw harus gimana… tenang…tenang Tanya dia dulu kenapa… “Tapi tenang aja Ze, gw bakal balik lagi ke Bandung klo udah 1 semester di Jakarta” “Yah, lo ngagetin gw aja Bin, trus buat apa lo nangis, biking w panik taw gak lo?” “Sorry, coz gw gak bakal liat lo selama 6 bulan itu, sorry banget ya Ze” “Haha, ternyata itu masalahnya, tenang aja gw sayng ma lo, gw berusaha salam 6 bulan itu tuk g selingkuh deh dan …” God! Robin cium bibir gw! Gila!!! My first kiss!! Gimana nih? Gw bales ajalah, kayaknya dia yang pengen. *klek* Loh suara pintu… SHOOT! Ada yang masuk!!! Ketangkep basah deh kita!!! God! Help Us!!! Please… tapi siapa, kunci perasaan dah dikunci lagi deh, Petugas Sekre selain Robin!!! Siapa ya??? Gw coba inget… BIAN!!!! SHOOT!!! SIAL!!! “AH!!!, Maaf ganggu!!!” Bener! Ternyata Bian! Shoot! Dia liat! Robin! Sial dia pucat mukanya… gw harus kasih penjelasan ma Bian nih… “Robin, gw kejar Bian dulu… sorry! Tar gw balik!” “Kaze!!! Ikut! Gw juga harus ngejelasin ke Bian!” Ternyata perasaan gw gak enak gara-gara bakal terjadi hal kayak gini… sial!!! Gw harus kejar Bian… “Bian! Tunggu! Gw jelasin dulu ke lo!” (gw pegang tangannya supaya gak kabur, Si Robin masih dibelakang) “JANGAN PEGANG!” Gila, Tangan gw dilemparnya… “Ah, maaf, maaf…” Wah! Parah banget nih… sekarang yang nangis nih anak. Anak kecil yang dari dulu sampe sekarang gw coba lupain tapi tetep suka… sekarang liat hal yang gak pinging gw liatin… gw gak bisa apa-apa sekarang. “Bian, Coba tenang dulu, gw ma Kaze minta maaf banget soal tadi” Si Robin! Kapan dia didepan Bian? Tapi untunglah ada dia… Thanks Robin. ~*~ Udah setengah jam, Bian dah mulai tenang ditemenin Robin, si Robin sekarang lagi ngejelasin semuanya… tentang kami berdua adalah gay… mo gimana lagi, mau gak mau dia harus tau sekarang. Ya abis itu dia pulang langsung, kami berdua juga gak jadi malam mingguan (wah… sial juga T_T tapi gapapa lah ^^) Udah 3 hari sejak peristiwa yang gak mau dikenang berlalu, kayaknya cuma gw yang kurang tenang, si Robin sih nyaranin gw untuk ngomong langsung ma Bian, coz gw gak ngomong langsung waktu ngejelasin apa yang terjadi waktu itu (merasa bersalah kali ya?? ^^) Ya udah deh gw coba saran si Robin… “Bian, gini soal waktu itu…” “tenang aja, akang kaze, aku lagi usaha mo nerima orang kayak akang Kaze ma kang Robin, di dunia ini gak cuma 1 warna kan?” “I…Iya, makasih ya mo nerima orang kayak gw” “ga apa-apa, tapi akang mo ngasih waktu aku untuk sepenuhnya nerima orang kayak akang?” “Iya, tenang aja, asal lo mo nerima gw” “makasih ya kang, aku pergi ke perpus dulu ya… keburu bel” God! Thanks!!!! Fiuh~ Yang namanya tenang, tenang banget gw. Terus dia mau nerima orang kayak gw gini, biasanya pada takut, jijik, aneh ato apalah… tapi dia… beda, makin suka gw ma tuh orang, tapi gw-kan udah punya Robin! Argh Shoot! Dilemma!!! Pusing gw… harus gimana gw… Anyway! Gw bakal lanjutin dulu hidup gw apa adanya…