Sore itu Angga madol dari kursus bahasa Inggrisnya. Bukannya les tuh anak kelas 1 SMU Negeri malah ke mal, mau cuci mata judulnya. Waktu dia ada di lantai 4 mal di kawasan Jakarta Barat itu, taunya ada anak muda pake jaket en berrambut gondrong (pokoknya potongan preman deh!) ngeliatin dia aja. Angga jadi agak ngeri sendiri apalagi mal sedang nggak gitu rame, maklum hari kerja. Angga berusaha jalan cepet-cepet, tapi taunya tuh preman malah nyusul. Tau-tau udah ada di sebelahnya aja. Terus dia langsung sok akrab ngelingkarin tangannya di leher Angga. Angga langsung deg-degan, mulut itu preman bau alkohol. Padahal setelah Angga perhatiin tampang preman itu lumayan kyut. Matanya malah seperti nyimpen kesedihan yang mendalam.

“Kaos lo keren amat…!” bisik preman itu dikuping Angga (ya masa sih bisikin di selakangan, ya!). Angga tambah kecut, karena naga-naganya dia bakal dipalak. Tapi dia cuma nyengir en berusaha tabah.

“Temenin gue ke WC yuk!” kata tuh preman lagi. Angga nggak tau mau jawab apa, nurut aja di geret ke arah kamar mandi cowok yang…ya ampun kosong nggak ada siapa-siapa. Si Preman membawa Angga ke salah satu WC yang langsung dikunci dari dalem.

“Bagi duit lo dong!” kata Preman itu lagi, nggak ada mesra-mesranya sama sekali.

“Gue cuman punya ceban,” aku Angga agak gemeteran.

“Ya udah kalo gitu kaos sama celana jin lo aja buat gue ya!”

Angga berusaha nelen ludah yang tiba-tiba aja terasa pait.

“Sepatu lo juga,” tambah Preman.

“Yah masa sih saya harus bugil?” pohon Angga.

Preman itu cuma manggut-manggut.

“Buka!” dengusnya serem.

Angga langsung aja nurut total. Sebentar aja dia udah tinggal make celena dalem bikini warna coklat merek USA Univeristy ukuran 28 yang dia beli waktu lagi ada sale 50%.

Bener-bener pasrah dia.

“Buka juga!” perintah Preman pendek meremas jendolan kontol Angga yang lumayan gede untuk anak kelas 1 SMU. Angga udah bener-bener mau nangis, ketakutan tigaperempat modar. Tapi dia turutin juga. Dia lepas penutup badannya yang terakhir. Berbugil rialah judulnya jagoan kita ini.

Tau-tau itu Preman langsung jongkok di depan Angga en langsung nyelomot alat kelamin ABG Angga yang sedang beger-begernya. Dikuluminya dan disedotinya kemaluan si ganteng Angga yang suka bolos les Inggris itu dengan rakusnya. Angga yang belum pernah digituin terang aja langsung blingsatan nggak keruan. Keenakan, Coy! Sang Preman dengan cueknya terus memuluti alat vital Angga yang segera saja berdiri tegak ngacung ke depan. Suaranya ribut sekali menyedot-nyedot. Angga jadi kelojotan dibuatnya.

“Arrrgghhhh…geli…geliiii….!” lenguh Angga bingung campur takut en enak. Takut digigit. Tapi rupanya enggak sih cuma diemutin terus, sampe sekitar duapuluh menit sebelon akhirnya peju Angga meledak seperti kawah gunung berapi. Crooooottt…..crroootot…..!

Preman tegak lagi di depan Angga. Dipandanginya biji mata Angga yang masih aja kebingungan en kesereman.

“Ini aja yang gue minta ya!” bisik Preman itu memeloroti cawat segitiga Angga dan langsung memasukkan benda itu ke saku celana jin belelnya. Angga segera aja make pakaiannya kembali, walaupun kali ini dia nggak pake kolor. Sebelon keluar dari WC, Preman bisikin lagi, “Adalagi yang saya minta…!” Angga deg-degan lagi. Jiper di suruh telanjang bulet lagi.

“Saya minta nomor teleponnya dong…!”

Angga nggak jadi pingsan.

Hey orang-orang jangan ragu-ragu untuk ngerumpi sama gue di omsakti@ekilat.com