Malem tahun baruan kemaren beberapa sepupu gue pada nginep di rumah, karena mereka lagi nggak ada acara keluar.Waah, gue girang banget karena mereka rata-rata cakep semua. Tapi gue nggak yakin salah satu dari mereka ada yang gay, soalnya gue tau banget mereka semua udah pada punya pacar.Dari semua sepupu gue itu ada yang selalu bikin gue horny tiap kali gue ngeliat dia, namanya Mas Andi, sumpah, badannya seksi banget, biar baru 17 tahun, tapi six packs bikin nggak nahan, gue selalu merhatiin kalo dia abis mandi, makanya gue tau kalo dia punya packs.

Mukanya juga cakep, pokoknya kalo loe ngeliat dia, you’ll get down on your knees begging for his love!

Sehari sebelum tahun baru gue hampir aja kepergok lagi merhatiin badannya Mas Andi.

” Cha kamu lagi ngeliat apa, ada yang aneh sama Mas ?” katanya sambil ngeliat badannya keheranan.” Oh, nggak, tadi sangkain Ucha ada binatang di handuk Mas Andi tapi Ucha salah liat…” Hampir aja dia curiga, tapi soal ngeles, Ucha jagonya.

Jam 11 malem kita lagi pada nonton film yang tadi sore kita sewa, karena yang ada di rumah cuma sepupu-sepupu gue yang cowo’ plus gue kita sewa vcd bokep, kebetulan bokap nyokap pergi ngerayain tahun baru di tempat temen lamanya.Film yang disewa sepupu gue bikin gue jijik, jadi gue nonton sekilsas aja, malah gue jadi merhatiin Mas Andi terus, gue perhatiin dari tadi kok kayanya dia nggak nikmatin filmnya, nggak kaya yang lain pada mupeng ( muka pengen) semua.

Gue liatin dia selama beberapa menit matanya nggak merhatiin tv, kalaupun matanya ke tv, itupun nggak sampe 2 menit.Pas gue lagi ngeliatin dia, tiba-tiba dia ngeliat gue, gue kaget dan cuma bisa senyum trus sambil pura-pura ngeliat tv lagi, dia juga ngebales senyum gue dan ngelakuin hal yang sama.

Setelah count down dan minum champagne bo’ongan, satu-satu udah pada tidur.Semua kamr tamu adanya di atas jadi mereka semua pada tidur di atas. Dibawah tinggal aku yang belom tidur karena belom ngantuk, dalam hati gue kecewa banget karena Mas Andi udah tidur.Tapi pas gue lagi nonton tv ( posisi gue tidur telentang ), kok kaya’ ada orang di belakang gue , pas gue ngeliat ke belakang tau-tau Mas Andi lagi berdiri dengan tangan kanannya lagi ngelus kontolnya.

Gue langsung duduk terus nanya ke dia , “ belom tidur Mas?” , “belom ngantuk Cha”.

“ Kok kontolnya dielus-elus Mas, gatel ya, apa pengen ngeluarin, emang udah lama ya nggak ngeluarin?”

“Iya nich emang udah sebulan lebih, khan puasa, ya terpaksa cuti dulu”.

“Kalo mau ngeluarin, keluarin aja Mas, Ucha nggak apa-apa kok” “ Bener nich ngggak apa-apa”

“ Iya, tapi jangan disini nggak enak kalo ada yang turun , gimana kalo dikamar mama Ucha aja , jadi bisa lebih tenang, tapi Ucha juga ikutan ya.”,

“ boleh”.

Terus kita masuk ke kamar nyokap gue dan gue kunci pintunya.Pas gue balik badan ternyata Mas Andi udah mulai ngebuka celananya, terus cd-nya, cd-nya G-string putih ketat bikin kontol gue mulai berontak waktu ngeliatnya.

Pas di buka cd-nya kontolnya udah setengah tegang warnanya nggak terlalu cokelat dan bulunya tercukur rapi, waaah, tipe gue banget dech, lagi asyik-asyiknya mandangin kontolnya dia ngomong ke gue

“ Ayo, katanya mau joinan kok malah bengong?’’

Dengan jantung berdebar gue mulai naik ke tempat tidur dan mulai ngebuka celana dan cd gue, yang gue heran, waktu gue lagi ngebuka cd gue matanya nggak pernah lepas merhatiin kontol gue.Ya udah gue mulai dech ngikutin Mas Andi yang asyik ngocok kontolnya.Tau tau dia nawarin buat ngebantuin gue

“Cha, mau Mas bantuin?”, belom sempet ngomong apa apa, dia udah mulai ngocokin gue, aduh, enak banget, trus tiba tiba gue ngerasain ada yang aneh, kok kontol gue jadi anget, ternyata Mas Andi lagi lahapnya ngemut kontol gue, trus dia ngeliat ke muka gue dan bilang

“Mas tau, ini yang kamu mau khan?”, gue cuma bisa ngangguk pasrah, abis dia jago banget maenin lidahnya apalagi di bagian buah peler gue, astaga, bikin gue melayang.

“Aaaahhhhhh……Mmmmmhhhhh….ssshhh…..Maaas…..”, sebelum gue keburu ngeluarin, dia cepet cepet nyabut mulutnya darikontol gue.

“Sekarang giliran loe ngemut kontol gue!”, ya udah dengan hati hati kuelus barang berharga milik sepupuku itu lalu perlahan lahan gue masukin kemulut gue, dan akhirnya semuanya bisa masuk kemulut gue, trus mulai gue maju mundurin, tapi sebelumnya gue jilatin dulu mulai dari pangkal sampe ke lobang kencingnya, pas gue lagi maenin lidah gue di lobangnya gue ngerasa badannya mengejang kegelian.

“Harder…..harder you bitch….harder…..!!!”, makin kuat gue emut tuh kontol lenguhannya jadi makin buat gue terangsang , tapi tiba tiba dia narik mulut gue dari kontolnya dan mulai melumat bibir gue, gue bales ciumannya, dalem banget sampe gigit gigitan lagi.

Terus dia nyuruh gue telentang dan kaki gue di sandarin ke pundaknya trus dia make kondom yang gue ambil dari laci rahasia nyokap ( I prefer safe sex ), trus dia olesin baby oil ke kontolnya dan ke lobang pantat gue dan dia mulai masukin kontolnya ke dalem lobang pantat gue.

Emang awalnya sich rada sakit, tapi langsung berganti dengan nikmat yang amat sangat.

“Oooohhhh …….fuck…..yes …..yes…..mmmmhhhh!!!”, lenguhan keluar bergantian dari mulut gue dan dia, terkadang keluar bersamaan kalo dia masukin kontolnya dengan hentakan yang kuat.

“Oooohh…nooo….yess….aaahh….aah…..!!”, dia keluar, keluar di pantat gue, abis itu gue juga keluar, banyak banget, sampe kena muka gue.

Setelah itu kami berpelukan dan saling mengulum bibir, “Aku sayang kamu Cha, kamu nggak marah sama Mas khan?”

“Aku nggak marah Mas, aku juga sayang Mas Andi”

Kami tidur berpelukan, keesokan paginya kita mandi dan bersih bersih sebelum yang lain pada bangun, selama hari itu gue nggak pernah ngelepas mata gue dari matanya, begitu juga dia, mungkin dia lagi nginget kejadian semalem.

-The End-