This story isn’t real.

Waktu itu jam kosong, karena gue lagi males di kelas, jadi gue jalan jalan aja. Pas gue mau ke kantin, gue ngelewatin kls 1 b, kebetulan lagi jam olah raga, jadi kelasnya kosong, pas gue liat ke dalem, ternyata ada si Dido, dia lagi di pojok lagi baca buku.

Kelas 1 b itu adanya di lantai tiga agak di pojok, dan kelas lain yang terdekat ada di seberang, jadi kelas ini emang suka jadi tempat cabut kalo lagi males di kelas.

Pas gue masuk, Dido buru buru nyimpen buku yang lagi dia baca.Dido itu anaknya lumayan asik, dia nggak tinggi tinggi banget, tapi yang paling gue suka dari dia itu adalah matanya, ditambah lagi sama bulu matanya yang sumpah lentik banget.

“ Nah, ya, lagi baca majalah bokep ya…?”. “ Ah…nggak kok, …” katanya.

Langsung aja gue ambil majalahnya yang dia simpen di kolong mejanya. Pas gue buka, ternyata itu majalah gay yang penuh dengan pose cowoq yang lagi bugil.

Terus gue bilang, “ Waahh… lo suka yang ginian juga ya…?”, dia kaget ngeliat reaksi gue, terus dengan gugup dia nganggukin palanya.

Gue ambil posisi duduk di sebelahnya dan terus ngeliatin semua gambar yang ada di majalah itu.

Terus dia bilang, “ Jadi lo selama ini juga…”

“ Gay ..?”, iyalah, kata gue sambil tetap ngeliatin majalah itu.

“Cha…” dia manggil, otomatis gue nengok kearah dia, dan dia langsung ngelumat abis bibir gue.

Gue yang kaget akhirnya bisa nenangin diri dan mulai ngasih reaksi ke dia.

Kita mulai beralih ke lantai, dalam posisi berlutut, gue ngebuka kemejanya, gue buka sambil gue pegangin puting kanannya, Dido mulai ngegeliat.Gue ciumin mulai dari kupingnya, gue gigit sedikit daun telinganya

Dia mulai ngejambak rambut gue.

Terus gue turun ke lehernya, gue cium, gue jilat dan gue mainin lidah gue di situ. Gue turun lagi ke dadanya, trus ke putingnya, gue isep dalem dalem kedua putingnya, Dido mulai berteriak kecil, tapi langsung gue lumat bibirnya.

Gue mulai main ke perutnya, gue jilatin pusarnya, mukanya keliatan puas banget.

Terus gue buka celananya, dia make semi G-string warna biru tua, gue lepas pelan pelan CD-nya, dan akhirnya dia udah bugil, dengan kontol yang tegak berdiri di depan muka gue.

Guea ngasih senyum ke Dido dan dia nganggukin palanya.

Gue mulai jilatin batang kontolnya, dia menggelinjangkan badannya, terus gue masukin kepala kontolnya ke dalem mulut gue dan gue isep kuat banget. Tangannya terus megangin kepala gue.Akhirnya gue bisa masukin semua kontolnya ke dalem mulut gue.

“Aaaahh….yeeaaahh….oh…fuck I’m coming…” Begitu dia udah nggak tahan, gue keluarin kontolnya dari mulut gue. Sekarang giliran dia.Dia mulai nyium mata gue, gue suka banget waktu dia ngelakuin itu, rasanya damai banget, tapi kedamaian itu nggak berlangsung lama, begitu dia beralih ke bibir gue, kedamaian yang tadi gue rasa, tiba-tiba berubah jadi nafsu yang liar banget. Lidah gue sama dia udah kaya lagi duel pedang , lama banget ciumannya.

Dia ngebuka kemeja gue sambil jilatin dada gue. Ooohh… rasanya nikmat banget.

Puting gue juga jadi sasaran isepannya. Waaahh… kuat banget isepannya. Dia main to the point banget, Dido langsung ngebuka celana dan CD gue dan dia langsung ngisep kontol gue.

“Mmmmhhhh………uuuuhhhh………yeeeaaahh…..you’re fucking hard, man….”. Dia mainin lidahnya di pangkal kontol gue, gila gue merinding keenakan !

Pas gue mau keluar dia malah masukin semua kontol gue ke dalem mulutnya. Gue ngegelinjang dan akhirnya mani gue keluar di mulutnya, Dido langsung nyium mulut gue, jadi gue ikut mgerasain mani gue sendiri.

Setelah kita ciuman lama banget, Dido kasih senyuman manisnya ke gue, gue ngerti apa maksudnya, dan guepun ngasih senyum gue.

Dido nyuruh gue tidur telentang, dia ngambil tas buat alas kepala gue, dia ngambil satu tas lagi buat ganjel pinggang gue jadi posisi pinggul dan pantat gue agak lebih tinggi.Dia mulai ambil posisi berlutut dan dia mulai masukin jarinya ke pantat gue, gue ngerasa agak sakit awalnya, tapi gue mulai bisa nikmatin permainannya.Setelah tiga jarinya bisa masuk ke lubang pantat gue, dia mulai masukin kontolnya ke dalem pantat gue.

Pelan pelan dia muali bisa masukin semua batang kontolnya ke dalem pantat gue.Dia mulai keluar masukin kontolnya. Tangan gue terus ngocok kontol gue sendiri.

“Ooooohh…yeessss……aaahhhh……fuck …!”

“Dido…trus……yeeeaaaahh….”

Tusukan kontolnya maut banget, gue sampe harus ngimbangin dengan pantat gue yang ikut maju mundur.

Dido minta gue pindah posisi, sekarang posisi kita lagi Doggy style, waaahh… sensasinya gila banget!

Dia terus ngefuck gue.Gue harap kelas lain nggak ada yang denger, karena lenguhan gue dan Dido lumayan keras.Sekitar 20 menit dia ngeluar masukin kontolnya, akhirnya dia nusukin dalem banget kontolnya dan keluarlah maninya di pantat gue.Dido nyabut kontolnya dan duduk di sebelah gue, dia langsung nyium bibir gue lembut banget.

Setelah kita berbenah baju, gue kaget banget karena dia nembak gue, ya udah gue terima aja.

Pulang sekolah, kita ngelakuin lagi, yang kedua di mobilnya Dido, dan yang ketiga di rumahnya.

THE END.

Yang mo kasih komen ke sukacowoq@hotmail.com