Sekedar Kisah Porno I

Siang itu, sepulang sekolah Ferry langsung menyalakan PS console nya, lalu asik bermain. Dirumah kosong, ayah belum pulang kerja, dan ibu sedang pergi keluar. Memang sih ia tidak sendirian, sebab ada sepupunya yang ia selalu panggil Koko menemaninya. tak lama setelah Ferry asik bermain, Koko muncul dari ruang belakang dan duduk disampingnya.

“ga makan dulu Fer?”
“ga ah nanti aja”
“nanti sakit perut lho”
“ga laah”

Koko merapatkan duduknya dan berada tepat di belakang Ferry, Ferry pun dengan santai merebahkan sandarannya di dada koko.

“fer…”
“apa?”
“dah pernah liat gambar bokep belom?”
“haha, belom pernah, kenapa emang?”
“ga apa2, pengen tau aja koko, mau liat ga?
“ga ah… mana boleh q kan masih kecil… tar kena marah si mama”
“ya.. ga usah bilang2 mama dong, mau liat ga?”

jawab Koko sambil mengeluarkan hapenya dari kantong.

“emang koko punya?”
“ia… mau liat?”
“mmm boleh, tapi jangan blang2 mama yah, tar kna marah aku.”
“ialah, lagian ngapain koko mesti bilang2 ama mama… tar yah”

koko menekan tombol2 hapenya, lalu tak lama ia berikan pada Ferry… sejenak ferry tertegun melihat gambar2 yang ada didalam hp itu, matanya terbelalak, mulutnya ternganga..

“woow…”
“kenapa..”
“kayak gitu yah punya perempuan itu, hihi lucu”
“baru tau yah…?”
“ia…”

jawab ferry sambil menekan tombol di hp untuk melihat gambar2 yang lain, tak lama ia terhenti…

“WOOOW!! mereka lagi apa!?!”

ujar ferry sambil menunjukan gambar sepasang laki2 dan perempuan yang sedang melakukan hubungan sex.

“oo.. itu yang disebut ngentot…”
“iih… aneh…”

ia kembali gambar selanjutnya….

“IH..! IH…! itu muka cewenya kenapa koq ada putih putihnya?”

ferry menunjukan photo wanita yang sedang tengadah menganga kan mulutnya dan dipenuhi oelh cairan putih disekeliling mukanya….

“yang putih2 itu namanya aer mani”
“aer mani itu apa?”
“aer mani itu isinya sperma, semua cowo punya aer mani…”
“ooh gitu”
“kalo ferry udah bisa ngeluarin aer mani belom?”
“uh? belom tuh”
“aer mani itu keluarnya pas kalo titit kita tegang, titit ferry suka tegang ga?”
“tegang?”
“ia.. tegang itu jadi keras tititnya, kalo dah keras jadi bangun, gitu…”
“ooh, kalo cuma keras aja sih aku juga suka, tapi ga pernah sampe ngeluarin aer mani tuh”
“yaa… kan bukan cuma tegang aja kalo mau kluarin aer mani itu”
“oooh”
‘fer..”
“ya..?”
“masih inget ga yang pernah koko ajarin dulu kalo tiap mandi?”
“mmm apa yah.. lupa”
“kan dulu koko pernah kasih tau, kalo ferry, tiap mandu itu, titinya mesti di cuci, supaya ga

bau, kulit nya mesti di tarik keblakang dan disiram air lalu di cuci, inget..?”
“oo masih”
“dilakuin ga tiap mandi?”
“ia.”
“gud gud gud, bagus itu, jadi titit ferry selalu bersih, ga kotor”

……………

“fer..”
“sekarang titit nya segede gimana?”
“mmm ga tau, masih sama kayak dulu ah”
“mana bisa, dulu kan ferry masih kelas 3, sekarang kan udah kelas 5, berubah dong besarnya.”
“nggg… ia x, aku ga perhatiin, kayak nya sih sama2 aja… ga pernah di ukur, hahaha”
“fer…”
“apaa sih?”
“boleh liat ga koko?”
“idih!! aneh… ga ah, buat apa lagian!?!”
“ya bukan apa2, koko pengen tau aja pertumbuhan titit nya udah kaya apa, boleh ga?”
“jangan ah… malu..”
“lah koq malu, dulu aja ngga pake malu tuh, pas waktu serign koko mandiin”
“hiyaa … dulu, kan masih kecil, sekarang kan udah gede, malu lagi, hahaha”
” sama sodara aja malu, kan kita sama2 cowo, udah gitu kita sodara kan, kalo sama orang laen ga

apa2 malu, ama sodara sendiri aja pake malu. ayo liat coba udah segede apa…”
“haha ga ah”
“ayo laaah”

ujar koko sambil menindih ferry lalu mengelitiki nya…

“wahahaha ampun, hahaha HAHAHAHA!!! ampun!!
“ok, jadi boleh liat ngga?”
“ha ha… hiya… tapi liat aja yah..!”
“ia koko cuma liat aja, emang nya mau nyunatin ferry..”

Ferry berdiri dan lalu membuka kancing serta resleting celana seragam sd nya, lalu menarik celana dalam nya kebawah memperlihatkan kemaluannya yang masih belum berbulu..

……………….

“wah!! gede amat fer!!?
“masa sih, kecil kali…”
“ngga lah fer, ukuran segini buat anak seumurkamu itu gede sekali!!”

jawab koko sambil memperhatikan penis ferry…..

“ini segini udah bangun fer?”
“belom…”
“setengah bangun??”
“ngga.. masih lemes..”
“wih.. lemes nya aja udah gede, apa lagi kalo udah bangun… coba bangunin deh”
“dih.. aneh..”
“ya gapapa lah, sekalian udah dibuka ini, jadi koko bisa tau kalo bangun nya degede apa… coba

deh”
“ga bisa… gatau ngebanguninnya gimana”
“lha emang ga pernah di pegang2 ya tititnya?”
“suka sih… kalo lagi dibersihin sama lagi pipis”
“yah.. bukan itu maksud koko, tapi di maenin gitu… suka ga?”
“ngggg… ga pernah”
“owh… coba buka kulitnya… bisa kan?”
“bisa sih, tapi masih ada sebagian kulit yang nempel di kepalanya”
” ya ga apa2, coba deh buka, pengen tau koko”

Ferry merlahan menarik kulit kulup yang menuttupi kepala penisnya, perlahan kepala penisnya yang
berwarna merah muda mucul di sela kulit kulup nya. mengkilap terkena sinar matahari dari jendela.

“tuh liat, masih ada yang nempel kan di kepalanya, ga bisa ditarik lagi kalo gini”
“hmm gitu ya.. gapapa sih, nanti juga lama2 lepas sediri koq, koko juga dulu gitu, apalagi kalo
sering onani, lebih cepet lepas tuh kulit nya.”
“onani itu apa?”
“onani itu samadengan coli, tau ga?”
“ngga…”
“mau tau ga coli itu kayak gimana?”
“mmm sakit ngga?
“HAHA gimana ya… ga sakit sih, tapi mesti bangun dulu titit nya, coba deh bangunin…”

Ferry mencoba membuat penis nya keras.. setelah beberapa lama…

“susah ko, ga bisa… udah aja yah”
“hoh? susah gimana? sini sini… jangan sambil bediri dong, coba sambil duduk”

ujar koko sambil menarik ferry kearah sofa dan menurunkan celana ferry.

“ah jangan dong”
“gapapa, supaya lebih enak kalo celananya di turunin”

ferry akhir nya mengikuti apa yang koko katakan, dan lalu mencoba membuat penisnya ereksi….

“ko,… susah udah aja ya”
“yah gitu aja susah… gini deh, kalo koko bantuin supaya bangun gimana boleh?”

ferry diam sejenak…

lalu menganggukan kepalanya tanda setuju…

perlahan koko meraih penis ferry yang terkulai, meraba dan mengusapnya perlahan, ia lalu mengurut
bagian kepala penis yang tertutup kulit…. tak lama penis ferry mulai memberikan reaksi… darah pelahan memenuhi penisnya, menbuat ia mengeras dan berdenyut denyut seirama dengan detakan
jantungjang yang berdebar debar…

“tuh liat bangun sekarang..”

ujar koko sambil melepaskan pegangan di penis ferry.

“fer.. ini sih gede sekali!!”
“ah masa…?!?”
“ia bener lho, buat anak seumur kamu, ini gede”
“hehe ia kali ya, belom pernah liat punya orang laen sih”

………………..

“fer..”
“ia..?”
“pengen tau ga onani itu kaya gimana, mau coba ngga?”
“ga ah takut..”
“kok takut”
“takut aja…”
“kenapa takut..”
“ga tau….”
“kalo mau coba biar aku bantuin, jadi ferry langsung tau rasanya onani kayak gimana…”
“……”
“fer…”
“uh..?”
“coba ngga..?”
“….. sakit ga?”
“haha ya ngga lah”
“caranya gimana….???”
“ha ha… gini deh, supaya enak, ferry duduk dipangkuan koko, sini…”

ferry pun beranjak pindah dari sofa ke pangkuan koko….

“nah supaya leluasa, buka dulu semua celananya…. nah udah.. sini duduk…”
“ferry senderan ke dada koko, nah gitu….”
“kepalanya rebahin aja di bahu koko, yah.. jadi santai…”

Ferry mengikuti semua instruksi yang diberikan….

“ok sekarang sudah siap ya?”

ferry menggukan kepalanya….

“ok sekarang mata nya pmerem deh, jadi lebih bisa enak ferrynya… waah tititnya peyot lagi tuh…”

ferry memejamkan matanya….

sesaat ia merasa sentuhan lembut jemari koko dipangkal penisnya, yang membuat ia sedikit terkesiap dan menarik nafas agak terkejut.perlahan sentuhan itu naik ke ujung penisnya yang kini mulai memberikan reaksi. jemari koko mulai mempermainkan kulit kulip ferry perlahan…. memutarnya… meremas remas…kadang sedikit menarik narik… semua itu membuat ferry sedikit menggigil.. gemetar… sebuah perasaan baru yang belum pernah ia rasakan sebelumnya, membuat debar jantungnya menjadi berdetak lebih cepat….

penis ferry kini sudah mengeras, urat2 nya terlihat menggelembung, dan pembuluh darahnya makin merah, membuat koko gemas… pelan pelan ia gemngeam tangnnya menutupi seluruh batang kemaluan ferry, ia remas perlahan, ia tarik2 sedikit… penis itu semakin mengeras dan berdenyut denyut…

gerakan tangan koko sekarang mulai turun dan naik, mengikuti alur batang penis ferry. nafas ferry
sekarang menjadi lebih cepat, terlebih setelah ia merasakan kehangatan genggamana tangan koko
yang semakin erat saat bergerak turun dan naik di penis nya. ferry merasa suatu sensai yang belum
pernah ia rasakan…. penisnya begitu keras, tak pernah ia merasa sekeras ini. aliran darah didalamnya terasa mengalir begitu cepat, seiring dengan gerakan tangan koko yang turun naik.

tanpa sadar otot2 badannya mengejang…

semakin lama koko mempercepat kocokan tangannya…

entah berapa lama ferry merasakan kenikmatan yang luarbiasa mengalir dalam tubuhnya, saat koko
mempercepat gerakan tangannya, ia merasa gesekan kulit kulup yang bersentuhan dengan kepala
penisnya semakin terasa menggila…

“ko… aku mau pipis…”

tiba2 ferry memecah keheningan diantara mereka, sesaat setealh ia merasakan suatu tekanan hebat
dari dalam pangkal penisnya…

“koko.. aku mau pipis nih, udah ya..”

koko memperlambat gerakan nya…

“shhh ga apa2 koq, kalo memang mau pipis, ya pipis aja”
“uh ga ah nanti basah kemana mana…”
“ga bakalan sayang… ga bakalan… shhh udah diem aja dulu yah, kalo kerasa mau pipis bilang aja, tapi jangan ditahan… biarain aja…”

ferry tidak menjawab… ia merasa tidak yakin dengan apa yang dikatakan sepupunya, adalah hal yang tidak mungkin bila harus menahan rasa ingin kencing… ia pikir…

koko kembali mempercepat gerakan tangan nya… dan ferry… berusaha menahan rasa menggelitik didalam perutnya juga tekanan dibagian dalam panggal penisnys… membuat ia tanpa sadar mengejangkan seluruh otot di tubuh nya… kakinya yang semula terkulai dipangkuan koko, tanpa ia sadari kini telah menjadi lurus, tegang… semua jemarinya menekuk keatas… kedua tangan nya meremas sofa…

beberapa saat kemudian…
suatu hentakan mengejutkan dia, penisnya berdenyut keras… terasa panas seluruh penisnya…

“koko….”
“shhhh….”‘
“aah… mau pipis lagi… aahhh..!!!”

diluar kendalinya penis ferry kini berdenyut keras!…setiap denyutan di setrai tekanan dan hentakan dari dalam perutnya….

“shhh… tenang ya fer… tuh bentar lagi pasti keluar… koko liat kepalanya udah merah banget.. bentar lagi fer.. jangan ditahan yaa… biarin aja keluar…”

pernyataan yang tidak masuk akal… mana mungkin… ferry berusaha menahan semua tekanan, senttakan yang ia rasakan di penisnya… semakin ia bertahan.. semakin kuat pula hal itu terjadi…

tiba2…!!!
suatu hentakan besar menekan, membuat ferry menahan nafas, penisnya berdenyut keras dan menyentak kuat dalam genggaman tangan koko, otot2 badannya menegang meregang..!

……………………

sentakan demi sentakan keluar begitu saja tanpa kuasa ia tahan… penis nya berdenyut denyut, menyentak nyentak mengeluarkan sesuatu yang semestinya belum boleh ia keluarkan, sejenak.. semua nya menjadi gelap…

…………………….

ferry membuka matanya pelahan… nafasnya memburu, terengah engah, keringat mengucur dari dahinya… merlaha ia membungkukian badan melihat apa yang telah terjadi…penisnya sekareang tidak sekeras tadi lagi, tapi sesekali masih tersisa sentakan lemah berdenyut2. kulit penisnya kini berwarna kemerahan diatas telapak tangn koko… perlahan koko menarik kulit kulup membukakan kepala penisnya yang kini berwarna merah gelap dan mengkilat seperti dilapisi cairan bening…

“aah… lepasin ko, linu… tutup lagi…”

rintih ferry, koko mengembalikan kulit kulup ketempat semula dan berbisik di telinga ferry…

“selamat ya sayang, adik ku sekarang sudah bisa ejakulasi, belum ada air maninya, masih kering, tapi ferry sekarang udah bisa ejakulasi… selamat ya sayang…”

ferry hanya diam… lalu berdiri mengambil celana yang teronggok dilantai lalu mengenakan nya kembali…

“ko.. aku ke kamar dulu yah….”

ferry berjalan menuju kamar…

“fer..”

“…”
“ferry… kamu ga marah kan..?”
“…”

koko bediri dari sofa berusaha mengejar ferry… tapi pintukamar ferry sudah tertutup dan dikunci.

“the end”

Terima kasih untuk Ari my beloved boy friend yang sudah memberikan keberanian buat ku
untuk menceritakan sekilas kejadian yang dulu pernah aku alami, juga sekaligus menulis kan kembali kisah ini. kami (ferry & ari) mohon maaf bila ada kata2 yang kurang pantas dan ungkapan2 yang hiperbola…

yang tidak diketahui oleh koko adalah; setelah pintu kamar dikunci, aku menangis sejadi jadinya, aku merasa benci, marah, jijik, kesal, jengkel.